Gerindra Singgung Perang Hamas vs Israel: Perlu Pemimpin yang Kuat

Jakarta Sekretaris Jenderal Partai Gerindra, Ahmad Muzani menyinggung soal perang Hamas vs Israel yang masih berkobar.
macanbola_Hamas_vs_Israel

MACANBOLA.NEWS – Sekretaris Jenderal Partai Gerindra, Ahmad Muzani menyinggung soal perang Hamas vs Israel yang masih berkobar. Menurut dia, rakyat Indonesia bisa mengambil hikmah yakni harus memilih pemimpin yang kuat.

“Hari-hari ini dunia sedang tercengang oleh perang antara Israel dengan Palestina. Hari-hari ini dunia masih tercengang dengan suasana Ukraina dengan Russia. Karena itu kita makin yakin inilah perlunya pemimpin yang kuat,” kata Muzani di Gedung Djoeang, Jakarta, Senin (9/10/2023).

Read More

Menurut dia, Prabowo adalah pemimpin yang kuat dan bisa menjaga persatuan. “Karena itu kita makin yakin inilah perlunya pemimpin yang mengajak persatuan, mengajak kebersamaan,” jelasnya.

Meski demikian, Muzani meminta para relawan Prabowo tidak memaksa pihak lain untuk memilih Prabowo. Ia mengingatkan tak boleh ada keributan karena perbedaan pilihan.

“Walaupun kita berharap pak Prabowo terpilih, kita dalam dalam memperjuangkan nggak usah gontok-gontokan. Nggak usah ribu-ributan. Kalau ada teman kita yang memilih Prabowo alhamdulillah. Kalau ada teman kita yang tidak memilih pak Prabowo tidak apa-apa. Yang penting, mau pak Prabowo, mau yang lain, yang penting kita tetap bersatu,” jelasnya.

Sebab, kata Muzani, apabila Prabowo terpilih di Pilpres 2023, Prabowo akan merangkul semua pihak termasuk yang bukan pendukungnya.

“Bukan hanya yang mendukung, yang tidak mendukung pun akan diajak duduk bareng, memikirkan bangsa ke depan,” kata dia.

Serangan Hamas ke Israel, Jusuf Kalla: Tindakan yang Luar Biasa

Wakil presiden ke-10 dan ke-12 RI Jusuf Kalla (JK) menyatakan aksi serangan pasukan Hamas ke Israel merupakan bagian dari perjuangan untuk merebut kebebasan dan kemerdekaan.

Baca Juga :   PAN Berikan Beasiswa untuk 100 Mahasiswa di Uhamka

“Itu suatu tindakan yang luar biasa untuk kebebasan dan sebuah kemerdekaan,” kata JK dalam keterangan tertulis di Jakarta, Minggu, dikutip Antara.

JK yang juga tokoh perdamaian Aceh, Poso, dan Ambon ini menilai serangan Hamas ke Israel merupakan serangan mendadak dan jarang terjadi.

“Ini adalah suatu serangan yang dilakukan kerahasiaan, perencanaan luar biasa dan jarang terjadi,” kata Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia itu.

Serangan Hamas di Gaza secara mendadak pada hari Sabtu (7/10/2023) menggempur Israel dari berbagai penjuru, baik udara, darat, maupun laut.

Kejutan yang dirasakan warga Israel itu bersamaan dengan perayaan Simchat Torah, salah satu hari paling menggembirakan dalam kalender Yahudi.

Eskalasi Meningkat

Dalam beberapa laporan, korban tewas di kedua pihak sudah lebih dari 250 orang dan korban luka lebih dari 1.500 orang.

Hal-hal pemicu ketegangan yang telah lama berkecamuk antara Israel dan Palestina. Masalah perselisihan keduanya di antaranya terkait dengan kompleks Masjidil Aqsa atau Masjid Al-Aqsa yang sensitif, yang disucikan oleh umat Islam dan Yahudi serta tetap menjadi inti emosional dari konflik Israel dan Palestina.

Klaim masing-masing pihak atas situs ini, yang dikenal oleh orang Yahudi sebagai Bukit Bait Suci, berujung pada kekerasan sebelumnya, termasuk perang berdarah selama 11 hari antara Israel dan Hamas pada tahun 2021.

Respons Pemimpin Dunia

Perang Israel Hamas masih berkobar, para pemimpin dunia bereaksi berbeda terhadap serangan Hamas dan pembalasan Israel. Dikutip dari laman BBC, Senin (9/10/2023) berikut selengkapnya:

Amerika Serikat: Presiden Joe Biden menyatakan dukungan negaranya terhadap Israel “sangat kuat dan tak tergoyahkan”.

AS telah mengerahkan kapal dan pesawat ke wilayah tersebut dan mengatakan akan mengirim amunisi tambahan ke Israel.

Baca Juga :   Prabowo: Gibran Katanya Bocah Ingusan, Ternyata Tiap Debat Kita Naik Terus

Inggris: Perdana Menteri Rishi Sunak telah menjanjikan “dukungan teguh” kepada Benjamin Netanyahu.

“Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk membantu. Terorisme tidak akan terjadi,” katanya.

Iran: Presiden Ebrahim Raisi mengatakan, Iran mendukung hak warga Palestina untuk membela diri dan memperingatkan bahwa Israel harus bertanggung jawab karena telah membahayakan wilayah tersebut selama bertahun-tahun.

Negara Lainnya

Lebanon: Hizbullah, kelompok bersenjata kuat yang juga didukung oleh Iran, saling baku tembak artileri dan roket dengan Israel pada Minggu (8/10).

Hal ini memicu kekhawatiran akan konflik yang lebih luas antara Israel dan negara-negara lawannya.

China: Beijing telah meminta kedua belah pihak untuk “menahan diri” dan “segera menghentikan tembakan”. Media pemerintah menegaskan kembali “solusi dua negara”, yang mencakup pembentukan Negara Palestina yang merdeka.

Rusia: Kementerian luar negeri menyerukan “gencatan senjata segera” dan negosiasi menuju “perdamaian yang komprehensif, abadi dan telah lama ditunggu-tunggu”.

Indonesia: Indonesia mendesak agar tindakan kekerasan dihentikan untuk menghindari semakin bertambahnya korban manusia.

Akar konflik tersebut, yaitu pendudukan wilayah Palestina oleh Israel harus diselesaikan, sesuai parameter yang sudah disepakati PBB.

Sumber: Liputan6

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *